Sun. Apr 21st, 2024

Jakarta, CNBC Indonesia – Pemerintah Jepang berencana untuk meminta rumah tangga dan bisnis untuk menghemat listrik saat memasuki musim dingin mulai Desember. Hal ini dikarenakan pasokan listrik negara itu yang dikhawatirkan tidak mencukupi.

Dalam laporan NHK, Tokyo mengatakan utilitas kemungkinan akan mengamankan tingkat kapasitas cadangan sebesar 3%. Namun, biaya pengadaan gas alam cair masih tetap tinggi sebagai dampak dari perang Rusia-Ukraina.

“Pemerintah akan mendukung pada hari Selasa permintaan untuk rumah tangga dan bisnis untuk menghemat listrik antara Desember dan Maret, tanpa keluar dari jalan mereka untuk melakukannya,” lapor NHK dikutip Senin (7/11/2022).

Advertisements


Media pemerintah itu juga mengutip pihak berwenang yang mengatakan bahwa jika semua rumah tangga berhasil mengurangi konsumsi energi sebesar 1%, listrik yang cukup dapat dihemat untuk menyalakan 15.000 toko serba ada selama sehari.

“Pemerintah akan meminta agar orang-orang melapisi pakaian mereka di dalam ruangan dan mematikan lampu yang tidak digunakan.”

“Tokyo juga percaya bahwa pengurangan 1% dalam penggunaan listrik oleh semua kantor akan cukup untuk memberi daya pada sekitar 100 ribu rumah tangga,” menurut NHK.

Rusia menyumbang sekitar 10% dari impor LNG Jepang setiap tahun. Negeri Sakura itu telah secara drastis meningkatkan pembelian energi dari Moskow dalam beberapa bulan terakhir di tengah meningkatnya kekhawatiran kekurangan energi.

[Gambas:Video CNBC]

Artikel Selanjutnya

Heboh Jepang Terancam Gelap Gulita, Ini Biang Keladinya!


(luc/luc)

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *