Fri. Jun 14th, 2024

TEMPO.CO, Jakarta – Kalangan buruh yang di bawah Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) DKI Jakarta bakal berdemonstrasi di Kantor Balai Kota DKI Jakarta, Jakarta Pusat, pada hari ini, Kamis, 10 November 2022. Unjuk rasa yang digelar itu di antaranya berisi tuntutan kenaikan Upah Minimum Provinsi (UMP) 2023 sebesar 13 persen dan penolakan pemutusan hubungan kerja atau PHK dengan ancaman resesi global.

“Kami akan turun ke jalan, melakukan aksi unjuk rasa di kantor gubernur DKI,” Ketua Perwakilan Daerah Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (Perda KSPI) DKI Jakarta, Winarso dalam keterangannya.

Winarso menyatakan para buruh menolak PP 36/2021 yang merupakan aturan turunan dari omnibus law yang dinyatakan MK (Mahkamah Konstitusi) cacat formil. “Oleh karena, kenaikan UMP harus menggunakan PP 78,” ucapnya.

Baca: Buruh Tuntut Kenaikan Upah 13 Persen, Apindo: Paling Rasional 8 – 9 Persen

Adapun tuntutan kenaikan UMP sebesar 13 persen, menurut Winarso, juga sudah melalui berbagai pertimbangan. Salah satunya mengikuti perhitungan atas kondisi inflasi dan pertumbuhan ekonomi nasional.

Ia membeberkan laju inflasi Januari-Desember yang diperkirakan sebesar 6,5 persen ditambah dengan asumsi pertumbuhan ekonomi berdasarkan prediksi Litbang Partai Buruh sebesar 4,9 persen. “Jika dijumlah, nilainya 11,4 persen. Kami tambahkan alpha untuk daya beli sebesar 1,6 persen. Sehingga kenaikan upah yang kami minta 13 persen tahun depan,” ujarnya.

Desakan kenaikan UMP ini, kata Winarso, juga tak lepas dari anjloknya daya beli buruh hingga 30 persen akibat kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) beberapa waktu lalu. Pasalnya, harga barang dan jasa yang paling banyak dikonsumsi buruh telah melonjak.

Sejumlah komponen inflasi yang harganya melambung itu mulai dari makanan dan minuman, transportasi, serta tempat tinggal. Oleh sebab itu, upah yang merupakan urat nadi kaum buruh tersebut akan terus didesak ke untuk dinaikkan.

Pada hari ini, tepat tanggal 10 November 2022, kata Winarso, juga bertepatan dengan momentum Hari Pahlawan. Hari ini juga bakal menjadi hari perlawanan bagi kaum buruh di Jakarta khususnya.

Selanjutnya: “Rezim upah murah jangan sampai diberi ruang…”

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *