Tue. Jul 23rd, 2024

TEMPO.CO, Cianjur – Tim SAR gabungan masih melakukan pencarian terhadap 14 orang yang masih dinyatakan hilang di hari ketujuh setelah gempa Cianjur, Jawa Barat, Minggu 27 November 2022. Area pencarian tetap dibagi menjadi tiga yaitu area Warung Sate Shinta, area Cijedil, dan area Kampung Cicadas. Pasalnya, kata dia, di lokasi itu dilaporkan masih ada warga yang hilang.

“Pencarian strategi yang dilakukan yaitu dengan memaksimalkan seluruh personel yang ada baik internal Basarnas ataupun potensi SAR dan relawan,” kata Kepala Kantor SAR Bandung Jumaril di Cianjur, Minggu 27 November 2022.

Tim masih memberdayakan anjing pelacak untuk melakukan deteksi di tempat tempat yang dicurigai ada korban serta memaksimalkan penggunaan metode life detector. “Tim SAR gabungan juga diharapkan bisa memaksimalkan alat konstruksi dan alat berat pada operasi SAR hari ketujuh,” katanya.

Adapun menurutnya kendala yang dihadapi tim selama enam hari melaksanakan pencarian di lokasi yaitu kondisi cuaca di lapangan serta gempa susulan masih terjadi, sehingga menurutnya ada beberapa upaya pencarian yang masih riskan.

Tempatkan safety officer

“Oleh karenanya Basarnas sudah menempatkan safety officer di setiap area nya untuk memantau pergerakan yang sekiranya membahayakan Tim SAR gabungan,” kata dia.

Hingga Sabtu 26 November, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat ada 318 orang meninggal dunia akibat gempa yang terjadi di Cianjur. Kemudian korban yang mengalami luka sebanyak 7.729 orang, terdiri dari 595 mengalami luka berat dan 7.134 mengalami luka ringan. Sementara korban luka berat yang dirawat di rumah sakit sebanyak 108 orang.

Baca: Polri Turunkan Drone Cari Lokasi Pengungsian Korban Gempa Cianjur yang Masih Terisolasi

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *