Sun. Feb 25th, 2024

TEMPO.CO, Jakarta – Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi atau Bappebti mencatat lebih dari Rp 22 ribu triliun transaksi di perdagangan berjangka komoditi sepanjang 2022.

Plt. Kepala Bappebti Didid Noordiatmoko mengatakan dari total nilai tranksaksi tersebut sebesar Rp 22.181,75 triliun untuk perdagangan berjangka komoditi dan Rp 296,66 triliun aset kripto. 

“Selain kedua jenis perdagangan tersebut Bappebti juga melakukan pengawasan terhadap perdagangan fisik emas digital senilai Rp 1.976,88 miliar, serta timah murni batangan senilai US$ 2,36 miliar,” kata Didid dalam pidato pembukaan Rapat Kerja Bappebti di Jakarta, Kamis 19 Januari 2023. 

Advertisements

Didid mengatakan besarnya nilai transaksi perdagangan tersebut tentunya juga berpengaruh terhadap peningkatan perekonomian negara maupun pada penerimaan pajak.  

Selain itu, lanjut Didid, Bappebti juga melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan sistem resi gudang dan pasar lelang komoditas.  

“Sepanjang tahun 2022 nilai transaksi SRG sebesar Rp 1,275 triliun dengan sekitar 20 jenis komoditi dan 165 gudang yang tersebar di 144 kabupaten di 29 provinsi,” kata Didid. 

Sedangkan terkait pasar lelang, nilai transaksi yang tercatat di Bappebti mencapai Rp 52,5 miliar. “Memang belum terlalu signifikan,” katanya.

Baca JugaWarganet Keluhkan Tamasia, Bappebti Sebut Perusahaan Jual Emas Itu Tidak Berizin

Ikuti berita terkini dari Tempo di Google News, klik di sini.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *