Tue. Jul 23rd, 2024

TEMPO.CO, Jakarta – Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo melaporkan transaksi ekonomi dan keuangan digital berkembang pesat. Salah satunya ditunjukkan dengan transaksi digital banking.

“Nilai transaksi uang elektronik (UE) pada Februari 2023 tumbuh tinggi 31,14 persen Year on Year (YoY) sehingga mencapai Rp 35,7 triliun. Nilai transaksi digital banking meningkat 28,35 persen (YoY) menjadi Rp 4.332,1 triliun,” ujar Perry dalam konferensi pers virtual pada Kamis, 16 Maret 2023.

Adapun nilai transaksi pembayaran menggunakan kartu ATM, kartu debet, dan kartu kredit juga naik 9,61 persen (YoY) menjadi Rp 654,9 triliun. Sementara itu, jumlah Uang Kartal Yang Diedarkan (UYD) pada Februari 2023 meningkat 2,71 persen (YoY) mencapai Rp 905,4 triliun. 

BI, kata Perry, memastikan ketersediaan uang rupiah dengan kualitas yang terjaga di seluruh wilayah Indonesia. Dalam hal ini, BI akan memperkuat kebijakan sistem pembayaran dalam menghadapi periode bulan Ramadan dan Idul Fitri 1444 H dengan memastikan ketersediaan dan kehandalan sistem pembayaran.

“Termasuk memantau keandalan sistem peserta dalam memberikan pelayanan transaksi sistem pembayaran,” ucap Perry.

Selain itu, BI juga akan memastikan ketersediaan uang rupiah layak edar melalui program SERAMBI (Semarak Berkah Ramadan dan Idul Fitri 2023) dengan memperkuat layanan kas kepada masyarakat melalui perbankan dan BI. “Serta menyediakan lokasi layanan penukaran uang pada titik-titik keramaian dan jalur mudik,” tutur Perry.

Pilihan EditorTransaksi Keuangan Digital Tumbuh Pesat, Gubernur BI: Digital Banking Rp 4.900,6 Triliun

Ikuti berita terkini dari Tempo di Google News, klik di sini.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *