Tue. Jul 23rd, 2024

REPUBLIKA.CO.ID,LONDON/BRUSSELS — Uni Eropa pada Rabu (12/6/2024) mengumumkan tarif impor hingga 38 persen pada kendaraan listrik China, setelah penyelidikannya menemukan bahwa produsen di China mendapat keuntungan dari “subsidi yang tidak adil” di seluruh rantai pasokan mereka — mulai dari penyulingan litium hingga transportasi produk akhir.

Namun sebagai tanda bahwa negara-negara anggota Uni Eropa mungkin kesulitan menemukan kesatuan dalam cara memperlakukan China, Hongaria mengeluarkan pernyataan setelahnya yang menyatakan bahwa mereka “tidak setuju dengan tarif yang bersifat menghukum, karena proteksionisme bukanlah solusi,” dan menyebut keputusan tersebut “sangat diskriminatif.”

Hongaria mengambil alih kepemimpinan Dewan Eropa – yang terdiri dari kepala 27 negara – dari Belgia selama enam bulan pada bulan Juli. Perdana Menteri Hongaria, Viktor Orban, telah lama mendambakan hubungan yang lebih erat dengan produsen baterai kendaraan listrik Tiongkok, dengan tujuan mengubah Hongaria menjadi pusat manufaktur regional.

Kementerian Perdagangan Tiongkok menanggapi pengumuman UE pada Rabu pagi dengan mengatakan bahwa tarif tersebut “terlalu tinggi” dan “tidak memiliki dasar faktual dan hukum.”

“Kesimpulan [investigasi] adalah tindakan proteksionisme yang terang-terangan, menciptakan dan meningkatkan ketegangan perdagangan,” kata seorang juru bicara. “Tiongkok akan dengan tegas mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk membela hak dan kepentingan sah perusahaan Tiongkok.”

“Mobil listrik BYD akan dikenakan bea masuk sebesar 17,4 persen, smbil listrik byd,edangkan mobil dari Geely Holding akan dikenakan bea masuk sebesar 20 persen, dan model SAIC Motor milik negara China akan dikenakan bea masuk sebesar 38,1 persen,” kata Komisi Eropa dalam sebuah pernyataan. Kendaraan listrik buatan Tiongkok sudah menghadapi tarif impor UE sebesar 10 persen.

Produsen lain di China yang bekerja sama dengan penyelidikan UE akan dikenakan bea masuk rata-rata tertimbang sebesar 21 persen. “Sedangkan produsen yang tidak bekerja sama akan dikenakan “bea sisa” sebesar 38,1 persen,” menurut siaran pers.

Merek Eropa 

Beberapa dari perusahaan Tiongkok ini membuat merek-merek Eropa yang populer. Geely mengendalikan mayoritas Volvo, sementara SAIC memiliki merek ikonik Inggris MG. Grup Volkswagen, yang berbagi payung perusahaan dengan Porsche, juga memiliki usaha patungan dengan mitra Tiongkok untuk membuat kendaraan listrik.

Tingkat tarif masih bersifat sementara pada tahap ini dan akan diberlakukan mulai tanggal 4 Juli jika negosiasi dengan otoritas Tiongkok tidak menghasilkan resolusi apa pun. Komisi tersebut mengatakan telah menghubungi pihak berwenang Tiongkok untuk mencoba menyelesaikan masalah ini sesuai dengan aturan Organisasi Perdagangan Dunia.

“Saya akan terkejut jika mereka mampu mencapai kesepakatan yang secara signifikan mengubah fakta di lapangan yang memicu dan mendorong kasus ini,” kata Jacob Gunter, analis utama tim peneliti ekonomi di lembaga pemikir Mercator Institute for China Studies.

“Saya tidak dapat membayangkan bahwa mereka akan membiarkan distorsi subsidi terus berlanjut,” katanya, mengingat pentingnya sektor otomotif di Eropa.

Alicia Garcia-Herrero, peneliti senior di lembaga pemikir Bruegel yang berbasis di Brussels, setuju.

“Sudah terlambat untuk bernegosiasi,” katanya. “Tiongkok seharusnya melakukan negosiasi sebelumnya. Tentu saja, satu-satunya masalah adalah produsen kendaraan listrik Eropa juga menjadi sasaran tarif, sehingga akan ada banyak tekanan dari mereka,” mengacu pada perusahaan yang memiliki jalur produksi mobil di Tiongkok.

Lembaga riset Rhodium Group menyatakan bahwa merek-merek seperti MG, BMW, Renault dan Mercedes semuanya akan “terkena dampak negatif karena tingkat bea mereka kemungkinan besar lebih tinggi daripada margin keuntungan yang mereka peroleh di pasar Eropa.”

Bertentangan dengan intuisi, analis senior Rhodium, Gregor Sebastian, mengatakan bahwa BYD dapat mengambil manfaat dari hal ini, dengan mengisi kesenjangan yang ditinggalkan oleh perusahaan-perusahaan tersebut karena mereka menghadapi bea masuk yang lebih rendah.

Dia mengatakan Tiongkok ingin melakukan negosiasi untuk menurunkan atau membatasi suku bunga dan mungkin akan memberikan tekanan pada negara-negara anggota untuk mencapai tujuannya. “Selain Hongaria, Jerman juga enggan menerapkan tindakan hukuman,” kata para analis.

Sementara itu, Kamar Dagang Tiongkok untuk UE mengatakan bahwa Eropa masih merupakan “pasar strategis yang penting” yang menjadi komitmen perusahaan kendaraan listrik Tiongkok, namun mereka juga menyebut penyelidikan UE “bermotif politik dan didorong oleh proteksionisme.” Dikatakan bahwa tarif tersebut akan menjadi “penghalang pasar yang serius.”

Negara-negara anggota akan melakukan pemungutan suara untuk memutuskan apakah akan menjadikan tugas-tugas ini definitif pada awal November. Tindakan definitif akan berlangsung selama lima tahun.

Langkah Komisi Eropa ini dilakukan setelah AS bulan lalu mengumumkan tarif 100 persen untuk kendaraan listrik yang diimpor dari Tiongkok, serta tarif impor 25 persen untuk baterai lithium-ion EV dan suku cadang baterai. Washington juga telah mengenakan tarif impor sebesar 25 persen pada beberapa bahan utama baterai yang akan berlaku mulai tahun 2026.

Tarif kendaraan listrik AS dipandang hanya bersifat simbolis, karena tidak ada satu pun pemain utama Tiongkok yang menjual mobil mereka di pasar Amerika. Namun, Eropa adalah pasar yang berkembang untuk kendaraan listrik Tiongkok.

Impor kendaraan listrik Eropa dari Tiongkok melonjak menjadi 11,5 miliar dolar AS pada tahun 2023 dari 1,6 miliar dolar AS pada tahun 2020, berdasarkan data dari Rhodium. Kendaraan listrik buatan Tiongkok dengan merek Tiongkok dan non-Tiongkok menyumbang hampir 20 persen dari total penjualan di UE pada tahun 2023, menurut kelompok riset Transportasi dan Lingkungan, yang berfokus pada kebijakan ramah lingkungan.

“Bagi beberapa perusahaan [Tiongkok], hal ini akan mengurangi margin keuntungan mereka, namun mereka mungkin masih akan mendapat untung tergantung model mana yang sedang kita bicarakan,” kata Gunter.

Hambatan terhadap Tiongkok meningkat di pasar internasional. Pada hari Sabtu, Turki mengumumkan tarif tambahan sebesar 40 persen untuk kendaraan yang diimpor dari Tiongkok, yang berlaku mulai bulan Juli.

James Moran, peneliti senior di lembaga think tank CEPS di Brussel, mengatakan pajak yang dikenakan di Eropa mungkin tidak menyebabkan penurunan impor. “Tarif baru ini mungkin menekan margin keuntungan tetapi mungkin tidak cukup untuk menghalangi lonjakan impor Tiongkok, yang merupakan keuntungan ekonomi mereka, baik melalui subsidi atau daya saing,” katanya.

Dia memperkirakan pembalasan Tiongkok akan terbatas. “Tiongkok membutuhkan hubungan komersial yang lancar dengan UE, mengingat ketergantungannya yang terus berlanjut pada perdagangan untuk pemulihan ekonominya dan masalah serius yang dihadapinya dengan pasar utama lainnya, AS,” katanya.

sumber : nikkei Asia

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *